3 buku terbaik oleh Juan Carlos Onetti

Tahan api Juan Carlos Onetti, di sebelah Mario Benedetti y Eduardo Galeano, membentuk trium literatur dari Uruguay biasa mereka ke Olympus huruf dalam bahasa Sepanyol. Kerana di antara ketiganya mereka merangkumi segalanya, genre apa pun dalam prosa, ayat atau di atas pentas.

Walaupun masing-masing menawarkan kegelisahan kesan dan naratif tertentu (di luar label giliran yang memakan kebetulan ruang atau waktu yang paling dangkal untuk cuba menyatukan atau menyeragamkan), itu juga benar bahawa keadaan bersama pada abad kedua puluh tertakluk di sana sini untuk naik turun politik dan ekonomi dari semua jenis di dunia yang menunjukkan globalisasi dan replikasi umum dari semua krisis, ia kadang-kadang berfungsi untuk harmoni tematik semula jadi.

Keajaiban Uruguay yang menjadikan negara ketiga genius ini berdiri sebagai yang paling makmur hingga pertengahan abad ke-29, mulai menderita dengan krisis XNUMX dan akhirnya runtuh dengan dua perang dunia berikutnya.

Kediktatoran ketenteraan tahun 70-an yang terdapat dalam ketiga-tiga pengarang ini mempunyai tiga suara kritikal yang hebat, yang sering kali disensor dan diasingkan sebagai satu-satunya pilihan. Berkongsi catatan penting yang mencerminkan di dalam bukunya kesan-kesan berbeza dari hadiah kreatifnya yang hebat terhadap kritikan dan pencabutan.

Tetapi Onetti menunjukkan kekecualian kasuistik tertentu. Kerana dia jauh lebih produktif bahkan sebelum kudeta Boldaberry. Ini adalah dari tahun 1939 hingga 70-an di mana Onetti berjaya menulis karya-karyanya yang paling kuat, dengan kecemerlangan eksistensial antara alegori yang menarik dari kota yang diciptakannya, Santa María, di mana watak-watak tiba dari ruang lain yang sangat nyata, dalam permainan cermin yang sedikit penulis akan mengulangi dengan penguasaan yang serupa.

3 buku teratas karya Juan Carlos Onetti

Kehidupan yang pendek

Semua pembaca Onetti menganggap kehebatan karya itu, dari langit yang ditepis oleh pencerita. Walaupun saya tidak suka membuat generalisasi, saya percaya bahawa saya tidak salah dalam menyasarkan tahap itu yang tidak lagi dapat dicapai dalam karya sebelumnya atau kemudian.

Juan María Brausen dan Stein menghadapi tugas untuk menutup skrip filem. Cerita yang ditugaskan akan berlangsung di Santa María. Dan di sana Juan María mencari watak-watak yang harus hidup untuk akhirnya mengesan simpul sejarah mereka.

Dan sedikit demi sedikit Brausen memasukkan naratif ke dalam hidupnya sambil memproyeksikan hidupnya ke dalam naratif. Bipolariti penulis membuat senario yang kompleks dan lengkap.

Alasan Santa María untuk menyembunyikan rasa bersalah, patah hati dan ketakutan di jalan-jalannya yang diciptakan. Karakter yang nampaknya mempunyai kunci yang membuka pintu kepada realiti Brausen dan Brausen yang memperluas impiannya dan khayalannya berubah menjadi skrip untuk mendiami senario dan kehidupan, seperti impian lama untuk melihat orang lain hidup dan menikmati kebahagiaan orang lain, meletakkan urusan anda sendiri dalam kenyataan bertukar fiksyen.

KLIK BUKU

Kawasan perkapalan

Apabila anda bercakap dengan seseorang mengenai Onetti, dan walaupun di atas mengenai karya yang lebih mungkin, banyak pembaca lain memetik novel lain ini terlebih dahulu. Ini akan menjadi salah satu senario yang paling mudah dikendalikannya untuk dunia kelabu kita.

Dengan satu cara, nampaknya terdesak untuk melakukan perjalanan ke tempat fiksyen seperti Santa María, yang dapat bersinar antara kemewahan atau kebahagiaan dan akhirnya menemui kesedihan yang sama.

Tetapi, kerana banyak pengarang berkomentar, kesedihan adalah sumber inspirasi terbesar. Kerosakan dan nostalgia membuat anda sentiasa dalam kegilaan kreatif selagi ia tidak menjatuhkan anda. Dan Onetti adalah tuan dalam pertemuan fiksyen yang meniru sensasi paling menyedihkan di dunia kita.

Perwatakan yang digerakkan oleh inersia yang tidak produktif di dunia yang usang. Kapal karam dengan gema kemakmuran yang menusuk hati nurani tenggelam dalam kekalahan.

KLIK BUKU

Selamat tinggal

Setelah Onetti ditemui, ada baiknya berhenti membaca novel pendek ini yang mempunyai pernyataan tentang semua kebenaran, kesaksian yang jelas dari pengarang. Onetti sendiri menggambarkan karya ini sebagai karya kegemarannya, kadang-kadang. Pasti ada sebabnya.

Maksudnya ialah protagonis cerita itu adalah Onetti sendiri, yang menyamar sebagai bekas bintang sukan tiba di sebuah bandar gunung yang terkenal dengan sifat penyembuhan tuberkulosis.

Tokoh, kehadiran dan tingkah laku peliknya tidak lama kemudian menarik perhatian orang yang bertanggungjawab untuk jawatan itu. Untuk memburukkan lagi keadaan, surat-surat pelik datang ke watak utama yang, ketika melewati tangan posmen kota tersebut, menulis dalam khayalan mereka kisah sedalam mungkin tentang watak yang akhirnya berlindung di lembah yang sunyi itu.

Ringkasnya novel ini, tempo marahnya, dan gagasan posmen yang mengubah kewujudan segala yang ada di sekitarnya membentuk mosaik fatalistik mengenai pengunduran protagonis dan genangan hidup di kaki gunung.

KLIK BUKU

1 komen pada «3 buku terbaik oleh Juan Carlos Onetti»

Leave a comment

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.