3 Buku Teratas Eudora Welty

Kepekaan wanita, pada masa-masa yang masih sukar bagi wanita, bersama dengan minatnya untuk fotografi akhirnya muncul bersama dalam kesusasteraan sebagai ungkapan utama alam semesta yang menawan. Kerana Eudora Welty dia akhirnya menggabungkan semua kreativitinya dalam aspek sastera yang dinilai dari semasa ke semasa sebagai kronik di selatan Amerika Syarikat semasa fasa yang relevan seperti Kemelesetan Besar atau banyak lagi senario terkemudian abad ke-XNUMX.

Ya, ia hampir sama jauh ke selatan yang kadangkala berfungsi sebagai pentas untuk a William Faulkner bahawa dia juga melunaskan hutangnya kepada asal-usulnya dalam bukan sedikit karyanya.

Dari yang tempatan kepada yang universal. Setiap pengarang yang bertekad untuk mendedahkan dalaman dan intrahistori manusia yang paling banyak dari mana-mana ruang, akhirnya menjadi narator tamadun kita dalam perwakilan ajaib bahagian itu untuk keseluruhannya. Penyelarasan humanistik membuat karya sastera. Cerita yang, dari kepekaan dan perincian, dengan senang hati mengatasi fiksyen untuk mencapai idea yang lebih transendental.

Sudah tentu, tiada apa yang mungkin berlaku tanpa cangkuk sastera cerita yang baik, cerita yang berkisar tentang watak yang sengit dan berkuasa. Dan juga di sana Eudora Welty berusaha untuk mencapai kecemerlangan yang menjadikan dialog atau refleksi sesuatu yang benar-benar asli.

3 buku terbaik oleh Eudora Welty

Anak perempuan yang optimis

Apabila pengarang berhadapan dengan novel, selalu cenderung melebihi karya kecil sebelumnya.

Persoalannya, cabarannya, adalah untuk mencapai format yang lebih luas ini dengan memindahkan nuansa yang baik dari alam semesta kreatif yang diperkaya dalam cerita-cerita kecil.

Di plot ini, kesudahan dapat dicapai dengan mudah. Protagonisnya adalah Laurel, seorang wanita yang kembali ke asal usulnya dengan tuntutan tidak sah penyakit ayah yang akan menghabiskan hari-harinya bersamanya. Hidup menutup babnya sendiri apabila ibu bapa pergi, tanpa sebarang pindaan.

Dan ketika itulah Laurel menghadapi misi titanic untuk memberi makna hidupnya ketika kekosongan itu muncul. Di hadapannya dia akan menemui Fay, isteri terakhir ayahnya, yang lebih berminat dengan harta pusaka daripada yang lain.

Dengan Fay, Laurel akan menghadapi konfrontasi paling kasar dalam sejarah, ketika dia berusaha menutup bab-bab hidupnya yang, tanpa ayahnya, tidak ada gunanya. Kerana rasa bersalah sentiasa mahu mengumpul wang tebusannya.
KLIK BUKU

Cerita lengkap

Cerita selalu mempunyai komponen fotografi, gambaran mudah idea utama mereka, tetapan minimum mereka.

Asal-usul kreatif Welty, yang berakar umbi dalam fotografi, dimanifestasikan di sini dengan keamatan yang paling besar jika boleh daripada keseluruhan perihalan watak dan landskap, perasaan, emosi, idea dan keinginan. Jilid ini menyusun cerita berlatarkan pelbagai latar di selatan yang dalam yang dihiasi dengan tempat-tempat ajaib, antara tradisi dan adat sebagai magnet kerana kadang-kadang berderit.

Kompilasi itu tidak dicat dan sesuai sepenuhnya untuk scenografi yang dikongsi itu sahaja dengan peredaran tahun dan dekad.

Dalam buku ini, watak-watak yang dikenakan tindakan sihir, berhadapan dengan seribu satu penderitaan, yang terbuka dengan jiwa terbuka di hadapan pembaca dalam pembacaan yang pada akhirnya hangat, namun seperti yang aneh pada masa-masa. Contoh terbaik dari semua karya Welty yang hebat.

KLIK BUKU

Perkataan yang diwarisi

Biografi memperoleh watak yang benar-benar relevan, mengajar pewarna dalam banyak aspek. Menemui visi Welty mengenai kehidupannya sendiri, menganggap nilai yang sangat istimewa dalam kesaksian ini. "Jiwa menulis bukunya tetapi tidak ada yang membacanya", ketika Yupanqui menyanyi.

Dalam kes Welty, dia tahu bagaimana menangani kerja hebat ini untuk menterjemah jiwanya ke usia tua, kemungkinan yang tersedia untuk sangat sedikit orang yang bernasib baik. Antara imej kehidupannya, diubah oleh nuansa subjektif peredaran masa itu, Welty menyelidiki segala-galanya, daripada konteks sejarah hingga detik-detik paling peribadi. Dari senario fotografinya di mana perasaan sengit timbul, rasa terima kasih yang melankolik. Ulasan yang cemerlang dan penuh emosi daripada nota terakhir lagu yang sentiasa digemari.

KLIK BUKU

Leave a comment

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.

ralat: Tiada penyalinan