Plot oleh Jean Hanff Korelitz

Perampokan di dalam perampokan. Maksudku, aku tidak ingin mengatakan bahwa Jean Hanff Korelitz mencuri dari joel dicker bagian dari esensi narasinya adalah Harry Quebert yang justru mencuri hati kita. Tapi kebetulan tematik memiliki titik kebetulan yang bagus antara kenyataan dan fiksi karena kedua plot membawa kita di antara ambang batas tentang penyalahgunaan karya yang dikandung oleh orang lain, termasuk orang kulit hitam...

Harry Quebert yang dimaksud kali ini dipanggil Jake. Hanya saja, masa depan narasinya lebih mengarah pada kerinduan Markus akan kejayaan penulis terkenal dunia itu. Tapi tentu saja, tidak ada kesuksesan tanpa faktur ketika seseorang adalah pemilik seluruh karya yang dipresentasikan. Dan Jake bahkan tidak jauh…

Tapi…., dan di sinilah bagian baiknya, seperti ketika genre naratif baru terbuka berkat imajinasi beberapa jenius, Korelitz mampu menumbuhkan cabang baru, ide segar, hal baru yang lebih tak terduga. Seperti salah satu penyihir yang menipu kita, penulis ini tidak meninggalkan petunjuk seperti Dicker dengan kilas baliknya yang berulang. Dalam kasus Korelitz, semuanya berkonsentrasi pada ledakan yang disengaja tetapi tidak pernah dikalibrasi dalam semua besarnya akhirnya.

Ketika seorang penulis muda meninggal sebelum menyelesaikan novel pertamanya, gurunya, seorang novelis gagal, memutuskan untuk melanjutkan plot. Buku yang dihasilkan adalah sukses yang fenomenal. Tapi bagaimana jika orang lain tahu? Dan jika si penipu tidak tahu dengan siapa dia berurusan, dia mengambil risiko sesuatu yang jauh lebih buruk daripada kehilangan kariernya.

Jacob Finch Bonner adalah seorang penulis muda menjanjikan yang novel pertamanya sukses besar. Hari ini, dia mengajar di program penulisan kelas tiga dan berjuang untuk mempertahankan sedikit martabat yang tersisa; dia belum menulis, apalagi menerbitkan, apa pun yang layak selama bertahun-tahun.

Ketika Evan Parker, muridnya yang paling arogan, memberi tahu Jake bahwa dia tidak membutuhkan bantuannya untuk melanjutkan novelnya karena menurutnya plot bukunya yang sedang diproses sangat bagus, Jake menolaknya sebagai tipikal narsisis amatir. Tapi kemudian . . . dengarkan alurnya

Jake kembali ke lintasan menurun karirnya sendiri dan bersiap untuk penerbitan novel pertama Evan Parker: tetapi itu tidak pernah terjadi. Jake menemukan bahwa mantan muridnya telah meninggal, mungkin tanpa menyelesaikan bukunya, dan dia melakukan apa yang akan dilakukan penulis mana pun dengan cerita seperti itu: sebuah cerita yang benar-benar perlu diceritakan.

Hanya dalam beberapa tahun, semua prediksi Evan Parker menjadi kenyataan, tetapi Jake adalah penulis yang menikmati kesuksesan. Dia kaya, terkenal, dipuji dan dibaca di seluruh dunia. Tetapi pada puncak kehidupan barunya yang gemilang, dia menerima email, ancaman pertama dalam kampanye anonim yang menakutkan: Anda adalah seorang pencuri, kata email itu.

Saat Jake berjuang untuk memahami antagonisnya dan menyembunyikan kebenaran dari pembaca dan penerbitnya, dia mulai belajar lebih banyak tentang mendiang muridnya, dan apa yang dia temukan membuatnya takjub dan takut. Siapa Evan Parker dan bagaimana dia mendapatkan ide untuk novelnya yang "pasti taruhan"? Apa kisah nyata di balik plot dan siapa yang mencurinya dari siapa?

Plotnya, Korelitz
menilai posting

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

kesalahan: Tidak ada penyalinan