Bagaimana Saya Terbang Di Atas Sarang Cuckoo, oleh Sydney Bristow

Bagaimana Saya Terbang Di Atas Sarang Cuckoo, oleh Sydney Bristow
klik buku

Dan sudah ada dua karakter yang mampu terbang di atas sarang burung kukuk. Pertama-tama, Randle Patrick McMurphy, kepada siapa kita semua menempatkan wajah Jack Nicholson yang histrionis dalam interpretasinya yang gila tentang protagonis dari kisah inovatif tentang rumah sakit jiwa dan penghuninya. Di tempat kedua kita sekarang menemukan Sydney, seorang wanita di tengah-tengah antara karakter asli dan nama samaran ini digunakan untuk kisah fase kegilaan introspektif dari momen traumatis di mana dia memutuskan untuk meninggalkan dunia dengan penerbangan yang hanya berfungsi untuk mematahkan berbagai tulang. .

Yang benar adalah bahwa metafora aneh terbang di atas sarang burung kukuk bagi saya tampaknya paling akurat untuk mendefinisikan fase linglung mental apa pun. Tidak ada yang begitu gila dan pada saat yang sama begitu simbolis. Di dalam keanehan ide itu terdapat keajaiban awal dari seseorang yang menciptakan sebuah konsep. Terbang di atas sarang burung kukuk untuk menentukan jalan keluar dari diri sendiri, depersonalisasi yang memproyeksikan keinginan individu menuju penerbangan yang tidak terkendali dari penerbangan yang tidak masuk akal.

Dan selain itu, seperti yang saya katakan, Sydney mencoba terbang. Pada prinsipnya, bukan di sarang burung kukuk, tetapi dari jembatan tempat dia mencoba mengucapkan selamat tinggal pada dunia, dunia yang kosong dan tampaknya penuh dengan berkah dan keberuntungan, yang menurut rata-rata orang dianggap sebagai kebahagiaan.

Kisah tentang apa yang terjadi pada tulang Sydney berasal dari Ana, yang memproyeksikan pada karakternya perjalanan melalui periode antara psikiater, obat-obatan, dan pusat interniran. Dan kisah itu berlangsung selama 37 hari ketika Sydney mengitari sarang burung kukuk itu dari atas, mencari landasan di saat yang sama ia mulai menikmati pemandangan.

Karena terkadang depersonalisasi itu, hilangnya kemauan yang membangun takdir kita, juga berfungsi untuk menemukan kita sebagai manusia dan tak berdaya, terbuka tetapi cenderung untuk merasakan lagi dengan intensitas yang lebih besar tanpa tembok yang dibangun selama bertahun-tahun.

Dalam buku harian yang ditulis "dua tangan" antara Ana dan alter egonya Sydney, kami menemukan kisah naik turunnya perosotan yang bisa dilakukan oleh pikiran. Tetapi di atas semua itu kita melihat bagaimana umat manusia, dalam pengertiannya yang paling baik, sebagian besar berada di antara mereka yang bersatu dalam menghadapi kesulitan. Dan tidak ada kesulitan yang lebih buruk daripada hantu yang terbangun dari dalam semua orang yang terbang di atas sarang burung kukuk di beberapa titik.

Anda sekarang dapat membeli buku How I Flew Over the Cuckoo's Nest, buku harian Sydney Bristow, di sini:

Bagaimana Saya Terbang Di Atas Sarang Cuckoo, oleh Sydney Bristow

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

kesalahan: Tidak ada penyalinan